Selasa, 21 Maret 2017

Sorry BUKAN MAHROM

             
   Assalamualaikum wr. wb.
                Yang bentar lagi liburan mana suaranya!? gimana akhi sudah siapin rencana buat liburan? udah janjian mau bukber dimana? Atau jangan jangan udah mulai ngurangin jajan ke kantin untuk bekal liburan ke destinasi impian kalian?
                Hahaha, dasar anak pesantren. Padahal liburan masih tiga bulan lagi udah gak sabar aja pingin balik ke kampong halaman. Tenang, kita semua ngerasain kok. Biasalah anak pesantren.kangen rumah.
                Anak zaman sekarang kaya kita-kita gini gak lengkap Romadhonnya kalo gak ada acara bukber. Iya kan? Entah itu bukeber SMP, bukber geng nongkrong atau apa aja deh pasti diada-adain yang penting bukber, foto bareng terus update sosmed. Lengkap deh.
                Nah. Ini dia masalahnya kalo diacara bukber kalian bukan Cuma cowok doang pesertanya alias ada ceweknya. Hey apa salahnya coba? Mereka kan temen kita, lagian kan itung-itung cuci mata udah lama gak liat cewek selain ibu dapur, ibu kantin sama ibu laundry. Kemon man kita ini anak pesantren. Apa gunanya coba kita elajar al-Qur’an, minhajul muslim, riyadussalihin dan kawan-kawan kitab tebal lainnya  kalo bukan buat diamalin.
                Sebenarnya masalah ini bukan cuman waktu bukber aja. Waktu salam-salaman abis solat Ied sering juga sepupu-sepupu perempuan kita ngajak salaman, padahal bukan mahrom. Untuk menghadapinya ada beberapa prinsip yang harus kita pegang.
                Yang pertama. Tolak secara cool dan katakana “sorry bukan mahrom”. Wuih keren. Eits tapi jangan sampai melenceng niatnya. Diniatkan untuk dakwah dijalan Allah SWT dan mengharap ridho-Nya. Inget kan waktu pertama kali kita masuk pesantren yang pertama kali ditekankan sama para asatidz dan senior. Niat.
                Berbaur tapi jangan melebur. Okelah gapapa kita bicara sama teman-teman cewek kita tapi seperlunya aja. Usahakanlah untuk mengurangi jarak sama perempuan.kalau mau bercanda sama teman-teman yang sesama cowok aja.
                Jaga mata. Ditundukan pandangannya, jangan sampai jelalatan apalagi sampai saling tatap kayak adegan di FTV.
                Laki itu punya prinsip. So, kapanpun dan dimanapun kita harus tetap memegang teguh prinsip itu.

   

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Mari jalin silaturahim dengan
Berikan komentar anda untuk kemajuan Blog ini.